Tuesday, February 27, 2024

Kucing Kaki Kencing

Nak marah, tapi kena sabar. Ya, sebenarnya aku sudah banyak bersabar. Masuk hari ini sudah beberapa kali seekor kucing telah duduk dan mencakar tempat duduk motosikal aku. Bukan setakat cakar, tetapi siap kencing lagi di atas tempat duduk.

Gambar sekadar hiasan 


Bukan kencing di motor saja, pernah sekali tu dengan kasut kerja aku di kencingnya. Aduh, naya betullah. Sejak kejadian tu, aku letak kasut kerja di tempat yang tinggi sedikit. 

Semalam dia kencing, hari ni pun kencing lagi. Nak marah, binatang... Dia bukan tahu pun. Aku sendiri tak pasti sama ada kucing ini bertuan atau tidak. Memang hampir setiap pagi dia akan duduk di atas tempat duduk motosikal aku atau di atas tembok pagar. 

Kalau nak ikutkan marah, nak saja aku melampiaskan perasan ini di dalam group whatsapp taman sepertimana yang biasa dibuat oleh jiran lain yang memarahi jiran yang tidak menjaga kucing sehingga menganggu rumah jiran lain.

Buat masa ini, aku bersabar saja. Pagi-pagi lihat saja tempat duduk kena kencing, aku basuh sajalah. Bak kata Allahyarham P. Ramlee "Haiya aci.. taik punya hal mahu bergaduh ka? Kasi cuci sajalah..."

Cuma di sini aku mahu memberi sedikit nasihat, jagalah binatang peliharaan kita dengan baik dan sempurna. Jangan menyusahkan orang lain atau jiran. Bagus bela binatang peliharaan ni, cuma ia mungkin membawa kita ke syurga, atau ke neraka.

Thursday, February 22, 2024

Gadis Berkerusi Roda


Pagi tadi sempat membaca komen-komen daripada rakan-rakan bloggers di dalam blog post ini. Salah seorang daripadanya telah membuat satu permintaan untuk membuat gambar AI (Artificial Intelligence) atau di dalam Bahasa Malaysia, Kepintaran Buatan.

Jadi, tidak mahu menghampakan permintaannya, aku pun tunaikan. Diharap ia menepati kehendak dan citarasa blogger LadyBird

Permintaannya ialah untuk menghasilkan gambar AI seorang gadis cantik bercermin mata yang sedang merenung jauh ke hadapan. Nah! Inilah hasilnya.






Ada sesiapa nak buat permintaan lagi? 

Friday, February 16, 2024

Akibat Tidak Menghafal Doa Qunut

Gambar sekadar hiasan 


"Qunut pendek ke qunut panjang?".

"Qunut pendek macam mana? Qunut panjang macam mana?"

"Qunut pendek bacaannya, qunut!, qunut panjang pula, bacaannya qunuuuuuuttttt...."

Inilah antara ungkapan tentang doa qunut yang menjadi bahan gurauan sejak dahulu hingga kini. Berulang-ulang tidak ditelan zaman. Baik yang muda, mahupun berusia masih menjadikan ia sebagai senda gurauan. 

Perihal doa qunut amat terkesan pada diri aku. Ia tersimpan rapi dalam lipatan sejarah hidupku. Walaupun perit dan memalukan namun aku bersyukur dan amat berterima kasih.

Aku amat berterima kasih kepada seorang ustazah yang membuka jalan untuk aku menghafal doa qunut. Andai tidak silap, nama ustazah tersebut adalah Zakiah. Ya betul, ustazah Zakiah namanya. 

Beliaulah mengajar aku mata pelajaran Pendidikan Islam. Namun aku terlupa, pada darjah berapa beliau mengajarku. Yang pastinya, ia berlaku ketika aku bersekolah rendah di Sekolah Kebangsaan Lereh, Melaka. 

Masih aku teringat, ustazah Zakiah mengajar kami sekelas untuk menghafal doa qunut. Ustazah memberikan masa beberapa hari untuk setiap murid menghafal doa tersebut. 

Ustazah Zakiah merupakan seorang cikgu yang garang. Aku antara murid yang takut kepadanya, apatah lagi, subjek Pendidikan Islam antara kelemahan aku. Bukan aku seorang sahaja yang takut kepadanya, murid-murid  lain pun mempunyai perasaan yang serupa. 

Setelah tiba pada hari ustazah Zakiah menguji hafalan doa qunut oleh semua murid, terasa menggigil satu badan aku kerana masih tidak menghafal doa tersebut. Satu persatu murid diminta melafazkan doa qunut. Ramai yang dapat menghafal, dan yang pastinya aku antara murid yang tidak dapat menghafal doa qunut. 

Maka, terjadinya satu kaedah denda yang dikenakan kepada aku dan murid-murid lain senasib. Apa dendanya? Dendanya ialah kami perlu merangkak mengelilingi sebuah blok sekolah sambil diekori oleh ustazah. Sambil merangkak, perlu membaca doa qunut. 

Walaupun bloknya tidak besar, tetapi melibatkan beberapa buah bilik darjah dan bilik cikgu. Saat itu, betapa malunya diri ini hanya tuhan saja yang tahu. Perasaan marah kepada diri sendiri pun ada kerana gagal untuk menghafal doa qunut. 

Malu. Malu kerana murid-murid lain melihat dari tingkap nako sambil tersenyum dan tersengih dengan ekspresi muka yang sinis. Cikgu-cikgu yang turut melihat, juga menggelengkan kepala. 

Hari bersilih ganti, minggu bertukar minggu, akhirnya aku berjaya menghafal doa qunut. Alhamdulillah... Tidak lagi dikenakan denda yang tidak terjangkau dek akal iaitu merangkak sambil membaca doa qunut. Serik. Cukuplah sekali didenda merangkak. 

Walaupun ia merupakan satu denda yang amat memalukan, namun aku amat berterima kasih kepada Ustazah Zakiah. Dengan didikan Ustazah Zakiah lah aku mampu menghafal doa qunut. Barangkali, jika tidak didenda sebegitu rupa, kemungkinan lagi lambat aku untuk menghafal doa qunut. 

Terima kasih ustazah. Jasa baktimu akanku kenang selama-selamanya. Semoga ilmu yang bermanfaat yang telah dicurahkan menjadi bekalan yang baik di akhirat nanti. 

Murid RMT Nikmati Makanan di Tepi Longkang

Gambar sekadar hiasan 


Mengimbau kenangan lalu di zaman persekolahan, masih terngiang-ngiang detik bersama rakan-rakan ketika makan di kantin sekolah. Apabila bunyi loceng menandakan waktu rehat bermula, hati mula berasa tidak sabar untuk ke kantin bagi menikmati juadah yang disediakan oleh makcik kantin.

Saat cikgu membenarkan murid keluar berehat, kami berlari sepantas pelari pecut menuju ke kantin sekolah. Perlu segera ke kantin untuk mendapatkan makanan kerana risau kehabisan makanan yang disediakan. Takut diambil oleh murid lain. 

Aku merupakan murid RMT iaitu murid yang menerima Rancangan Makanan Tambahan. Ia adalah makanan percuma bagi keluarga yang berpendapatan rendah seperti aku. 

Pernah beberapa kali aku tidak dapat menikmati makanan RMT yang disediakan kerana telah kehabisan. Ia diambil oleh murid lain yang tidak layak mendapat RMT. Sepatutnya mereka tidak boleh mengambil makanan itu. 

Kebiasaannya apabila aku dan murid-murid RMT lain lambat dilepaskan oleh cikgu untuk keluar rehat, tiba saja di kantin akan kelihatan murid-murid yang tidak mendapat RMT telah memegang pinggan seperti menandakan makanan tersebut adalah milik mereka. Kononnya jika makanan tersebut tidak diambil oleh murid RMT, maka mereka akan memakannya. Situasi ini memang kerap berlaku. Ia sangat mengecewakan. 

Ada kalanya, geram juga perasaan melihat perangai murid-murid lain yang mengambil hak murid-murid RMT. Nak ditegur, risau bergaduh. Nak ditegur, tiada keberanian. Nak ditegur, kawan sendiri juga. Redha sajalah. 

Walaupun masih bersekolah rendah, tapi otak aku ligat berfikir, mengapa tidak ada cikgu yang mengawal makanan untuk murid RMT? Banyak kali aku tidak dapat makan makanan RMT kerana kehabisan atau diambil oleh murid yang tidak sepatutnya. Sekiranya ada kawalan, pasti situasi ini tidak akan berlaku. 

Berbekalkan wang saku sebanyak lima puluh sen terpaksa aku melupakan niat untuk mendapatkan makanan percuma sebaliknya perlu membeli di kantin. Nilai lima puluh sen zaman 80-an dulu masih boleh dapat lagi sepinggan mee goreng atau nasi lemak dan secawan air sirap. 

Seusai mendapat makanan, biasanya aku bersama rakan-rakan akan mencari 'port' terbaik untuk menikmati makanan. Bukan di meja makan, tetapi di tepi longkang berdekatan kaki lima kantin sekolah. 

Kami duduk di atas lantai sambil kaki di dalam longkang. Bukan longkang besar pun, cuma longkang kecil yang mengalirkan air hujan. Longkang pun tidak kotor dan tidak berair. Jika longkang tersebut berair akibat hujan barulah kami tidak menikmati makanan di situ.

Itulah nikmat, berselera kami menjamu selera di tepi longkang. Sambil makan bergurau senda. Ya, pada zahirnya sudah pasti tempat itu tempat itu tidak bersih. Tapi apa nak dikatakan, kami kan budak-budak. 

Thursday, February 8, 2024

Salam Isra' Mi'raj



Maha Suci Allah yang telah menjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari dari Masjid Al-Haram (di Makkah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

Al-Isra : 1

Assalamualaikum WBT. 

Salam Isra' Mi'raj diucapkan kepada semua. Semua peristiwa Isra' Mi'raj ini meningkatkan keimanan dan ketakwaan kita kepada Allah SWT dan yakin serta bersaksi bahawa Nabi Muhammad SAW. adalah pesuruh Allah SWT. 

Tuesday, February 6, 2024

Review Hotel : Shahzan Hotel, Kuantan, Pahang

Kira-kira jam di tangan menunjukkan angka 2.30 petang, aku selamat sampai di bandar Kuantan, Pahang Darul Makmur. Aku bertolak dari Melaka kira-kira jam 9.30 pagi. Aku menaiki kenderaan jabatan, sebuah Proton Perdana yang dibawa oleh pemandu jabatan.

Tujuan aku ke Kuantan, Pahang bukanlah untuk bercuti. Tetapi untuk mengikuti sebuah program iaitu kolukium anjuran Muzium Pahang. Kolukium ini diadakan selama dua hari bermula 7 hingga 8 Februari 2024. Jadi, aku datang awal sehari memandangkan Melaka dan Pahang bukanlah dekat.

Kali ini Muzium Pahang mengadakan kolukium bertajuk "Daulat Tuanku : Kepimpinan Tradisional Dalam Institusi Kesultanan Melayu". Melihat kepada senarai tajuk dan para pembentang, ia bakal menjadi sebuah kolukium yang penuh berilmu dan bermanfaat bagi aku secara peribadi.

Tidak mahu aku mengulas lebih lanjut mengenai kolukium ini. Mungkin setelah selesai nanti baru boleh aku membuat post yang baharu untuk menceritakan hal kolukium tersebut.

Hari ini aku sekadar untuk mengulas hal penginapan hotel yang aku duduki di Kuantan iaitu Hotel Shahzan. Ketika menulis post ini, aku sedang berbaring di atas katil sambil menaip di telefon bimbit.

Hotel ini dikategorikan sebagai hotel 3 bintang. Biliknya tidak besar tapi tidak juga terlalu kecil. Bolehlah buat untuk menumpang tidur semalam dua. Cuma bilik airnya agak kecil. 

Mungiin hotel ini merupakan hotel lama, nampak kesan-kesan keuzuran pada perabot-perabot di dalamnya. Jubin atau seramik di dalam bilik air juga tidak kelihatan kemas. Dari aspek kebersihan, jika diberi markah skala 5, aku memberinya pada skala 3 kerana terdapat kesan kotoran yang tidak dibersihkan di celah-celah katil dan perabot.

Penghawa dingin pula agak mengecewakan. Kurang dingin. Aku fikirkan baru masuk dan buka jadi kurang sejuk, tapi apabila sudah lama berada di dalam bilik, masih kurang sejuk.

Namun, aku tidaklah mahu komen yang buruk-buruk sangat. Janji ia selamat dan boleh tidur dengan selesa, ia sudah cukup baik bagiku. Untuk tinggal sebentar untuk mengikuti acara mungkin agak berbaloi, namun jika hendak berbulan madu atau bercuti bersama keluarga, ini bukan pilihan aku.

Katil bujang memuatkan aku dan pemandu jabatan 



Pemandangan di luar. Tempat kolukium bawah situ sahaja. Boleh berjalan kaki 

Bilik air yang sedikit kecil. Nak angkat gambar keseluruhan pun payah 


Ada televisyen dan perabot yang ringkas 

Kolam mandi juga ada. 

Monday, January 29, 2024

Menukil Pantun Untuk Muzium

Gambar sekadar hiasan

Alkisahnya pagi tadi terima pesanan whatsapp dari bos. Beliau meminta aku untuk mencipta pantun untuk muzium. Pantun-pantun yang diminta dibuat ini adalah untuk dipaparkan di pintu masuk muzium-muzium. Pantun-pantun yang perlu dibuat adalah bertemakan muzium tersebut dan mengalu-alukan kehadiran pelawat.

Jadi, disebabkan tiada kerja-kerja yang terlalu segera yang perlu dilaksanakan, aku meluangkan sedikit masa untuk menukil beberapa pantun seperti yang terdapat di bawah ini :

Pantun untuk Muzium Samudera (replika Kapal Flor De La Mar)

Mari dimakan sirih puan,
sirih dipetik si anak mami;
selamat datang tuan puan,
menjadi tetamu muzium kami.

Burung camar di pohon mangga,
datang helang menjadi teman;
Flor De La Mar bukan dibangga,
sekadar menginsafi dijadi pedoman.

Pantun untuk Muzium Istana Kesultanan Melaka

Menguntum manis senyuman si dara,
datang teruna ingin bersua;
jemput masuk saudari saudara,
salam hormat untuk semua.

Nun di sana dusun buah-buahan,
pohon nangka dinaiki dedalu;
Muzium Istana simbol kemegahan,
Empayar Melaka di masa lalu.

Pantun untuk Muzium Sejarah Melaka

Anak muda turun ke bendang,
menuai padi bersama petani;
hadir kalian dijemput diundang,
penyeri muzium kami ini.

Mari ziarah teratak bonda,
tinggalkan duka biar berlalu;
bangunan Stadthuys tinggalan Belanda,
rekonstruksi Melaka masa dahulu.

Saturday, January 27, 2024

Antologi Puisi Merenung Bulan

Alhamdulillah... Ini adalah kali ketiga dapat berkolaborasi dengan penulis-penulis berpengalaman dalam penerbitan sebuah buku Antologi Puisi berjudul Merenung Bulan. Sebelum ini, pernah juga berkolaborasi bagi penerbitan buku Antologi Pantun Gunung Daik Bercabang Tiga dan Antologi Puisi Tiupan Nafiri.

Inilah rupanya muka hadapan buku

Di dalam buku ini terkandung puisi bergenre sajak yang mengumpulkan seramai 60 orang penukil dari Malaysia dan Indonesia. Aku harus berterima kasih kepada penerbit yang turut memberi peluang untuk aku menyumbangkan puisi ciptaanku.

Di dalam buku ini dimuatkan dua buah puisi bagi setiap penukil dengan jumlah keseluruhan terdapat 120 puisi. Di dalam antologi puisi ini semuanya berkisarkan tentang BULAN. Puisi yang aku tulis bertajuk Bulan oh Bulan! dan Kalam Illahi Tentang Bulan.

Salah satu daripada puisi aku yang termuat di dalam buku ini 


Semoga dengan terhasilnya buku ini dapat menambah khazanah negara khususnya dalam bidang penulisan puisi agar bidang yang 'sepi' ini tidak hilang ditelan zaman.

Rasanya nak buat pemberian percuma (giveaway) buku ni, ada sesiapa yang berminat untuk sertai? 

Wednesday, January 24, 2024

Ulasan Filem Pendekar Awang Darah Indera Gajah

Terlebih dahulu, aku bukanlah seorang peminat menonton wayang, apatah lagi untuk mengulas sesuatu filem. Dan post ini bukanlah untuk mengulas filem Pendekar Awang Darah Indera Gajah. 

Aku cuma nak berkongsi tentang tayangan amal yang telah kelab sukan dan kebajikan jabatan adakan. Tayangan amal ini diadakan 17 Januari yang lalu. Tema pakaian semasa menonton filem ini ialah busana Melayu atau Baju Kebangsaan. 

Aku ada 3 tanjak, tapi puas cari tak jumpa. Barangkali sudah terbuang masa rumah terbakar dulu


Ia berlaku dengan pantas. Perancangan hanya seminggu lebih sahaja. Sekali mesyuarat kemudian laksanakan gerak kerja dengan pantas. Alhamdulillah, sumbangan hasil jualan tiket amat memuaskan.

Berkenan cerita yang ditayangkan, tidak dapat aku ulas begitu jelas kerana aku sendiri masuk ke panggung wayang sudah terlewat kira-kira 20 minit. Kelewatan adalah disebabkan aku bertugas di luar panggung bagi memastikan kesemua pembeli tiket amal sudah hadir. Justeru, kisah permulaan cerita ini aku tidak tahu. 

Masuk-masuk panggung, aku hanya dapat menyaksikan aksi-aksi peperangan/ pergaduhan antara pihak British dan kumpulan Pendekar Awang. Aksi-aksi yang disajikan amat menarik, rugi rasanya masuk lambat kerana tak tahu cerita pangkalnya, tahu-tahu dapat tengok babak di pertengahan dan penghabisan saja. 

Apa-apapun, filem ini bagi aku amat menarik. Dapat meningkatkan semangat patriotik di kalangan warga negara khususnya bangsa Melayu. Siapa yang belum menonton lagi filem ini, aku sarankan agar kalian menontonnya. 

WW : Dekorasi Dinding


Monday, January 15, 2024

Tidak Semua Meminati Siti Nurhaliza

Sebab masih ramai lagi yang lebih meminati P. Ramlee, Ella, Ziana Zain, Jamal Abdillah mahu pun Awie.
 
Gambar sekadar hiasan


Tidak semua minat nak jadi doktor, jurutera atau peguam. Sebab ada juga yang minat untuk menjadi mekanik, tukang kayu profesional dan juga ahli perniagaan. 

Begitu jugalah dengan anak-anak kita terutamanya yang baru mengambil Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) . Bukan semua boleh lulus cemerlang, kerana IQ masing-masing adalah berbeza dan ini akan terdapat keputusan yang kurang cemerlang. 

Akan tetapi, itu bukan bermakna mereka GAGAL atau BODOH. Mereka sekadar tidak cemerlang dalam akademik, tapi pastinya ada bidang-bidang lain yang boleh membuatkan mereka cemerlang. 

Sebagai ibu bapa, kita tidak boleh hanya memberi lebih sokongan kepada anak yang cemerlang (banyak A) tetapi kita juga harus memberikan sokongan serta lebih galakkan untuk anak yang kurang mendapat A. Ini kerana kehidupan mereka tidak terhenti selepas mendapat keputusan SPM. Perjalanan mereka masih jauh dan pelbagai kejutan yang kita sendiri tidak percaya ia boleh berlaku.

Sekiranya tidak berjaya memohon ke universiti, masih boleh menggalakkan anak memohon jurusan teknikal seperti di politeknik, kolej komuniti atau mana-mana pusat pembelajaran berkaitan teknikal. Zaman sekarang,  jurusan teknikal antara bidang yang mempunyai ruang pekerjaan yang banyak dan mudah mendapat pekerjaan berbanding bidang lain. 

Justeru, sama-samalah para ibu bapa memberi sokongan dan dokongan kepada anak tidak kira sama ada mereka cemerlang atau sebaliknya. 

Apa yang lebih penting kejayaan yang harus kita dambakan ialah kejayaan di akhirat kelak. Pupuklah anak untuk mengenali Allah dan Islam. 

Sunday, January 14, 2024

Ada Apa di Pulau Nangka?


Pulau Nangka bukanlah sebuah pulau yang terkenal di negara kita. Tiada apa pun yang menarik di sana. Umpama sebuah pulau dara yang tidak berpenghuni, tiada infrastruktur seperti bekalan air bersih dan elektrik. Namun dalam beberapa tahun kebelakangan ini ia mula dikenali.

Pulau Nangka tidak jauh dari daratan. Untuk sampai di sana boleh menaiki bot melalui Jeti Umbai atau Jeti Anjung Batu. Hanya memakan masa antara 10 hingga 15 minit sahaja.


Dalam 10 tahun kebelakangan ini, Pulau ini menjadi sensasi apabila didakwa mempunyai harta peninggalan zaman Kesultanan Melayu Melaka. Malah telah beberapa kali kerja-kerja pencarian harta tersebut dilakukan, namun menemui kegagalan. 

Sebenarnya, kewujudan harta tersebut diketahui sejak tahun 90-an lagi. Kewujudannya menyebabkan Perbadanan Muzium Melaka (PERZIM) diarahkan untuk membeli pulau tersebut pada tahun 1995 daripada sebuah syarikat iaitu Long Chan. Sehingga kini, Pulau Nangka dimiliki 100% oleh PERZIM. 

Kisah kewujudan harta peninggalan Kesultanan Melayu Melaka ini merupakan sebuah kisah yang panjang. Ia bermula apabila Allahyarham Ustaz Dr. Haron Din telah diminta untuk "mengalihkan" makhluk halus yang menduduki Pulau Besar. Dalam proses mengalihkan makhluk tersebut Allahyarham telah menjadikan Pulau Nangka sebagai lokasi kediaman sementara di mana terdapat sebuah pondok didirikan di sana. 

Sepanjang menduduki Pulau Nangka, Allahyarham Ustaz Dr. Haron Din, dengan ilmu yang dimiliki mendakwa bahawa di Pulau Nangka terdapat harta zaman Kesultanan Melayu Melaka yang tersimpan di dalam gua. Walau bagaimanapun, secara mata kasar manusia, gua tersebut tidak kelihatan. 

Tidak hanya dakwaan oleh Allahyarham Ustaz Dr. Haron Din, terdapat beberapa tindakan lanjut yang telah dilakukan termasuk menggunakan peralatan berteknologi tinggi turut merekodkan di beberapa lokasi di Pulau Nangka mempunyai sebuah ruang di bawah tanah dan terdapat kesan-kesan logam didakwa sebagai emas dan harta peninggalan Kesultanan Melayu Melaka. 

Beberapa syarikat pencari harta telah mencuba sedaya upaya untuk mencari harta tersebut namun sehingga kini masih gagal. Walaupun menggunakan kaedah berteknologi tinggi dan peralatan yang moden, ia masih belum dijumpai. Malah pencarian ini kelihatan merosakkan pulau itu sendiri dengan banyak tinggalan lubang - lubang yang digali dan batu-batan yang di gerudi. 

Lantaran kegagalan demi kegagalan setelah beberapa syarikat melaksanakan pencarian, akhirnya PERZIM, selepas tahun 2023 tidak lagi mengeluarkan kebenaran untuk mana-mana pihak untuk mencari harta di Pulau Nangka. 



Kisah Pulau Nangka tidak habis di situ. Pulau ini bersama Pulau Dodol dan Pulau Undan telah digazetkan sebagai Taman Laut pada 4 April 2023. Justeru, di ketiga-tiga lokasi pulau ini tidak dibenarkan sebarang aktiviti penangkapan ikan dan hasil laut.




Antara yang boleh dilakukan adalah aktiviti snorkeling, scuba diving dan lain-lain yang tidak merosakkan karang-karang yang terdapat di pulau-pulau tersebut. Terdapat kajian yang menyatakan bahawa, karang-karang yang terdapat di sini merupakan antara yang menarik di dunia. 


Untuk pergi ke pulau-pulau ini perlu melalui operator yang dilantik. Pengusaha-pengusaha ini menyediakan bot  untuk aktiviti islands hoping dan peralatan-peralatan untuk snorkeling dan scuba diving.

Selain itu, di Pulau Nangka juga boleh diadakan aktiviti jungle trekking. Bentuk muka bumi yang berbukit-bukau dan hutan dara membuatkan ia sangat sesuai ditelusuri. Pelbagai spesis flora yang berusia tua juga boleh didapati di pulau ini. 


Untuk maklumat lanjut untuk tempahan melakukan aktiviti di Taman Laut Melaka boleh kunjungi pautan Taman Laut Melaka

Baca juga :

Saturday, January 13, 2024

Giveaway by blog Roziah Muhammad Nor


Blog walking punya blog walking, ternampak pemberian percuma (giveaway) ini. Apalagi, daripada tiada idea untuk menulis entri, lebih baik sertai giveaway. Manalah tahu, boleh jadi orang yang bertuah. Haha..

Kali ni, aku sertai pula giveaway yang dianjurkan oleh Roziah Muhammad Nor. Aku belum cukup kenal lagi blogger ni, baru saja follow selepas terlihat ada rakan blogger lain yang menyertai giveaway beliau. 

Jadi, sesiapa yang teringin nak dapat hadiah, jom lah sertai giveaway ni. Klik sahaja gambar poster di atas untuk sertai dan lihat syarat-syarat yang ditetapkan.

Selamat bersegmen dan semoga berjaya. 

Giveaway Perfume SR


Hari ni aku kemas kini entri blog dengan hanya menyertai pemberian percuma (giveaway). Pagi tadi sudah sertai segmen pemberian percuma dari Cuya, malam ini pula sekali lagi meluangkan masa untuk menyertai pemberian percuma dari Syazni Rahim pula.

Bagi yang berminat untuk menyertai pemberian percuma ini, silalah klik pada gambar poster di atas. 

Selamat bersegmen semua dan moga berjaya. 

Giveaway Sampul Raya Rare 2024


Lama rasanya tidak menyertai pemberian percuma (giveaway). Hari ini aku cuba meluangkan sedikit masa untuk membuat entri untuk menyertai giveaway ini. Bukan apa, si Cuya ni sudah menjemput, lalu tak sanggup rasanya untuk tidak menghiraukan jemputan ini.

Kali ni si Cuya membuat giveaway sampul surat raya pula. Menarik. Raya pun bakal menjelma tidak lama lagi. Jadi, bagus kiranya aku mencuba nasib. Manalah tahu, untuk sabut timbul, untung batu tenggelam.

Melihat kepada sampul-sampul surat yang bakal dimenangi, kelihatan menarik. Reka bentuknya boleh membuatkan bakal penerima duit raya gembira menerimanya.

Justeru, jomlah sama-sama rakan bloggers menyokong giveaway yang dianjurkan oleh SI Cuya ini. Jika ingin menyertainya, silalah klik pada poster promosi di atas.